Terkait Permasalahan Kepala Desa Hajak, Warga Hajak Mengadu Ke H. Tajeri. Haji Tajeri : Saya Akan Kawal Sampai Tuntas

oleh -142 views

Muara Teweh. Kehebohan yang terjadi di Desa Hajak, Kec. Teweh Baru, Kab. Barito Utara, Kalimantan Tengah dimana oknum Kepala Desa Hajak diduga melakukan tindakan asusila terhadap warganya sendiri, perempuan yang sudah bersuami terus bergulir. Perbuatan tercela tersebut diduga dilakukan pada hari Senin 12/12/22 pada saat I warganya sendiri berada di kebun karet.

Setelah ratusan warga mengancam akan menyegel Kantor Desa Hajak dan melakukan aksi demo ke Mapolres Barito Utara terkait proses hukum terhadap S oknum Kades Hajak, beberapa tokoh masyarakat menemui H. Tajeri di kediamannya dan menyampaikan aduan ke H. Tajeri, politisi Partai Gerindra dan anggota DPRD Barito Utara. (04/01/23)

Dalam kesempatan pertemuan tersebut, warga secara bergantian menyampaikan kegaduhan terjadi di Desa Hajak.

H. Tajeri menerima aduan Warga Hajak

Merespon kedatangan warga Hajak tersebut, H. Tajeri sangat prihatin dan berempati dan berjanji akan mengkawal permasalahan Desa Hajak sampai selesai dengan tuntas.

“Saya apresiasi kedatangan bapak ibu sekalian. Jauh jauh dari Desa Hajak untuk menemui saya. Saya turut prihatin..saya juga ber empati kepada bapak ibu sekalian atas kepedulian saudara untuk menjaga nama baik desa Hajak” sambut H. Tajeri mengawali responnya terhadap keluh kesah warga Hajak.

“Saya berjanji akan mengkawal permasalahan ini Sampai tuntas. Bila memang apa yang disampaikan bapak ibu itu benar, Pemda Barut harus mengambil sikap dan tindakan sesuai peraturan. Polisi juga demikian. Hukum harus di tegakkan” kata H. Tajeri menimpali aduan warga.

H. Tajeri pun mempersilahkan warga mengadu ke DPRD Barito Utara.

“Kami sangat senang bila warga berkenan menyampaikan aduan ke DPRD, kami akan tindak lanjuti. Silahkan materinya dibuat tertulis” tambah H. Tajeri.

Aidil yang bertindak sebagai kordinator warga, kepada media ini menyampaikan akan melakukan aksi demonstrasi.

“Bila pemerintah tidak melakukan langkah tegas untuk memecat S sebagai kepala Desa Hajak, kami akan tutup kantor desa Hajak. Kami pun akan ke Mapolres mempertanyakan proses hukum warga yang menjadi korban saudara S. Kenapa pelaporan kasus asusila berubah menjadi penipuan. Sementara korban sendiri mengaku ke kami tidak pernah menyampaikan keberatannya terkait penipuan. Kami mau pak Kapolres meninjau ulang proses hukum tehadap S. Tidak ada yang kebal hukum di negeri ini bukan. Semua sama dimuka hukum” kata Aidil geram.

Masih menurut Aidil, warga juga berencana mengadu ke DPRD Barito Utara.

“Kami berencana mengadu ke DPRD Barito Utara. Kami akan bongkar semuanya. Publik ingin tahu juga secara terang benderang bagaimana situasi di Desa Hajak. Termasuk pemdes Hajak. Harapan kami pemerintah berlaku adil” ungkap Aidil.

Terkait Oknum Kades Hajak, S menyebut Aidil sebagai provokator warga, Aidil mengaku tidak masalah.

“Dia mau bilang apakah, provokator kah itu hak dia. Provokator itu kan pihak yang mempengaruhi. Menggerakkan. Bila tujuannya baik, apa salahnya. Apakah kasus yang memalukan ini harus didiamkan karena warga takut atau SDM nya rendah? Kami tidak mau lagi dibodohi..kami akan bersuara” ujar Aidil sembari menambahkan akan membuka hal hal lain dengan terang benderang.

“Selama ini kami diam, tidak bersuara. Sekarang kami akan berbicara. Di Dewan nanti kami buka semuanya” tambah Aidil kepada awak media.

S. Kades Hajak, ketika dikonfirmasi awak media, tidak ada respon.

Redaksi.

No More Posts Available.

No more pages to load.